Wednesday, 10 December 2008

Menjadi Singa atau Rusa?


Di Afrika....

Setiap pagi,
seekor rusa bangun,
ia tahu bahwa ia harus berlari lebih cepat daripada rusa yang paling lambat,
dan juga harus berlari lebih cepat daripada singa,
atau ia akan mati,
menjadi santapan sang singa.

Setiap pagi,
seekor singa bangun,
ia tahu bahwa ia harus berlari lebih cepat daripada rusa yang paling lambat,
atau ia tidak akan bertahan hidup, 
dan mati kelaparan.

Tidak menjadi soal apakah anda seekor singa ataukah seekor rusa,
begitu matahari terbit dan anda terbangun,
sebaiknya anda segera berlari!!


(dikutip dan diedit dari berbagai sumber)

Friday, 28 November 2008

I Think I'm Lost...

Ketika anda terlarut dalam hari2 yang teramat sibuk.  Kesibukan yang bahkan anda sendiri gak tau mengapa melakukan apa.  Dan kemudian di penghujung hari -- saat dimana anda bersiap mengistirahatkan tubuh yang telah letih -- anda merasakan ada sesuatu yang hilang, yang menimbulkan perasaan hampa yang sulit dijelaskan.  Mungkin….. anda sedang tersesat…

Mungkin ini saatnya anda berhenti sejenak.  Membuka kembali peta hidup anda.  Membaca lagi tujuan besar hidup anda.  Melihat kompas hidup anda, dan berhitung dengan cermat di mana posisi anda saat ini, seberapa jauh telah melenceng dari tujuan hidup anda.


Barulah anda menentukan kembali kemana anda harus berjalan, kemana harus mengarah.  Niatkan hati anda untuk mulai melangkah.  Kuatkan tekad anda untuk tidak pernah menyerah, sebelum anda benar-benar sampai tujuan anda.

Anda mencapai tujuan bukan karena anda bergerak sekencang mungkin.  Tujuan akan tercapai hanya jika anda tau arah mana yang hendak dituju. 

Thursday, 24 July 2008

I Wish..


I WISH MEANS : wouldn't it be nice if ...

Jika Anda selalu mengambil keputusan yang benar, keputusan yang aman, keputusan yang diambil oleh orang kebanyakan, Anda akan sama dengan orang-orang lain.

Always wishing life was different.


(dikutip dari buku "Whatever You Think. Think The Opposite", by Paul Arden)

Wednesday, 16 July 2008

Badai Pasti Berlalu (bukan judul film)

Ketika pertama kalinya menyampaikan keinginan untuk memilih berwirausaha dibanding bekerja di perusahaan, kedua orang tua saya keliatannya seneng2 aja tuh.  Waktu itu, mereka berfikir keinginan saya semata2 lampiasan frustrasi saya karena gak kunjung diterima di perusahaan2 yang saya kirimi surat lamaran.  Makanya, waktu itu mereka menyemangati saya, dan bilang bahwa mereka akan mendukung apapun keinginan dan keputusan saya.  Itu terjadi beberapa tahun yang lalu, beberapa saat sebelum akhirnya saya melanjutkan kuliah S2 saya.

 

Hampir setahun yang lalu, gak lama setelah saya resmi lulus S2, saya kembali menyampaikan hal yang sama.

Hmmm….pesannya sama, tapi respon yang saya dapat sangat berbeda.

Kali ini, mereka keliatan kaget dengan hal yang saya sampaikan *tanya kenapa?*

Ternyata, mereka gak pernah berfikir bahwa pernyataan yang saya sampaikan beberapa tahun yang lalu adalah pernyataan yang serius.  Selama itu mereka mengira keputusan saya waktu itu adalah keputusan impulsif semata, keputusan tanpa dasar dan alasan yang kuat, yang gak akan bertahan lama dan akan hilang beberapa bulan kemudian.  Padahal, proses pengambilan keputusan saya itu adalah proses yang cukup panjang, bukan hasil dari wangsit yang tiba2 dateng dalam satu malam.  Buat saya, keputusan yang ini sudah final.  Gak bisa ditawar lagi.

 

Singkat cerita, setelah berbulan-bulan berdebat dan berperang dingin, orang tua saya nampaknya mulai menyerah sama kekeras hatian (atau kekeras kepalaan?) saya.  Walaupun ternyata menyerahnya mereka sama sekali ngga gratis, karena ada bagian idealisme saya yang harus saya korbankan.  That’s fine.  Toh, dalam hidup kita gak harus selalu mendapatkan persis seperti yang kita inginkan.  Selalu ada celah yang bisa dinegosiasikan. Dan pada akhirnya, apapun yang kita jalani adalah hasil dari sebuah kompromi.

 

Well, ternyata menyerah gak berarti ikhlas ya.  Ternyata kedua orang tua saya masih gak rela kalo anaknya yang lulusan S2 perguruan tinggi bergengsi, harus menyandang predikat ‘tukang dagang’ atau ‘penjaga toko’.  Predikat yang juga disandang oleh banyak tetangga di lingkungan saya, yang hanya lulusan SMA.  Fakta itu (ternyata) sangat melukai ego dan gengsi mereka.

 

Di benak orang tua saya, seorang lulusan S2 seharusnya menyandang predikat ‘Managing Director’, ‘Production Manager’, ‘Marketing Officer’, ‘Account Executive’, ataupu istilah2 ngenggris lain yang kedengerannya keren.  Di benak orang tua saya, seorang lulusan S2 seharusnya bekerja dengan pakaian formil berdasi, berangkat dengan mobil fasilitas kantor, memakai HP canggih, dan bekerja di gedung kantor yang megah dan mewah.

 

Singkatnya, dengan membandingkan harapan mereka dan kenyataan yang ada di depan mata mereka saat ini, jelaslah di mata mereka saya adalah anak yang gagal.  Yupz, dari kacamata mereka, saya adalah sebuah produk gagal.  Awalnya saya adalah sebuah ‘proyek impian’, harapan banyak orang, (sangat) padat modal, kemudian menjelma menjadi sebuah ‘proyek gagal’.

 

Jujur, saya bisa melihat kekecewaan di mata mereka setiap kali saya berbicara dengan mereka.  Saya bisa mendengar kekecewaan mereka saat mereka ‘terpaksa’ harus menjawab pertanyaan orang2 mengenai masa depan saya.

 

Karena itulah, dalam setiap doa2 saya, saya selalu memohon sama Allah SWT agar kedua orang tua saya senantiasa dikaruniai kesehatan serta dipanjangkan umurnya, supaya mereka sempat untuk menyaksikan kesuksesan anaknya ini.  Saya ingin melihat binar2 kebanggaan di mata mereka terhadap anaknya ini.  Saya gak mau mereka “meninggalkan” saya dalam keadaan kecewa terhadap saya.  Dan saya juga senantiasa memohon untuk diberikan kekuatan dan juga diberikan kemudahan dalam usaha saya untuk menjadi anak yang berbakti dan bisa membahagiakan kedua orang tua saya.  Karena apapun kondisinya, bagi saya, mereka adalah orang tua terbaik yang pernah diciptakan Allah di dunia ini untuk saya.  They’re not perfect, but they’re the best parent that ever exist.  Saya gak mau menukar mereka dengan orang tua manapun J

 

Saya yakin Allah SWT akan mengabulkan doa2 saya… Amien…

 

Well, sementara Allah SWT merancang masa depan yang terbaik buat saya, saya pun gak akan berdiam diri begitu saja, duduk bengong menunggu takdir.  Saya tetap harus bergerak, sedikit demi sedikit menuju titik tujuan saya.  Karena saya percaya Allah SWT ngasih manusia kemampuan untuk ikut andil menciptakan takdirnya sendiri J

 

Makasih buat banyak yah buat siapapun yang baca ‘keluh-kesah’ saya hari ini.  Walaupun (mungkin) ini bukan cerita yang positif, tetapi mudah2an tetep ada yang bisa diambil manfaatnya…mudah-mudahan.

 

Salam Dahsyat!!

Thursday, 3 July 2008

Racauan pertama

Alhamdulillah, sudah hampir dua bulan ini saya mengelola VEGA, toko perhiasan perak di pasar deket rumah saya.  Dan Alhamdulillah juga, saya sangat menikmati dua bulan perkembangan ‘bayi’ saya yang satu ini. 

Walaupun belum menikah dan belum memiliki anak, saya sering menganalogikan proses menjalankan suatu bisnis dari nol dengan proses merawat dan memelihara seorang anak. 

Saya sering menyaksikan betapa antusiasnya para orang tua ketika menceritakan tentang kata pertama yang keluar dari mulut kecil sang buah hati. Atau ketika pertamakalinya kaki-kaki kecil sang anak melangkah, walaupun dengan tertatih-tatih.  Atau cerita tentang bagaimana tangan mungil si kecil yang berusaha menyuapkan sendok berisi makanan ke dalam mulutnya.  Setiap hal kecil mengenai buah hati mereka, adalah fantastis. Dan setiap momen yang dihabiskan bersama sang buah hati, menjadi momen indah buat mereka.

Begitu juga perasaan saya mengenai toko saya ini.  Saya menikmati setiap detik waktu yang saya habiskan untuk merawat bayi saya ini.  Ada perasaan antusias yang luar biasa ketika pelanggan pertama mengunjungi toko baru saya.  Perasaan yang sama juga saya rasakan ketika mendapatkan penjualan pertama.

Tadinya saya pikir, perasaan antusias seperti itu hanya akan saya rasakan pada saat minggu2 pertama saja.  Well, ternyata saya salah.  Selalu ada saja moment yang membuat saya merasakan antusiasme yang sulit digambarkan dengan kata2.  Terutama pada saat mencapai milestone tertentu.  Misalnya ketika pertama kalinya omset harian toko menembus angka 500 ribu rupiah, lalu ‘rekor’ tersebut pecah di beberapa hari berikutnya, kemudian pecah lagi beberapa hari berikutnya, lalu pecah lagi…lagi..dan mudah2an akan terus pecah :-D

Tentu saja tidak semua hal selalu menyenangkan seperti keliatannya.  Banyak hal juga yang kadang2 bikin semangat saya turun.  Misalnya pada saat sehari penuh gak ada satupun transaksi terjadi, padahal baru kemarinnya saya merasakan senang luar biasa karena rekor omset yang menembus angka 1 juta rupiah.  Atau pada saat menerima keluhan pelanggan tentang buruknya kualitas produk dagangan saya.  Dan yang paling sering adalah ketika melihat beberapa toko pesaing yang rame kebanjiran pengunjung, sementara toko saya sepi kayak kuburan :-D

Alhamdulillah, ternyata berbagai hal yang tidak menyenangkan tersebut tidak membuat saya gentar tuh.  Saya tahu, masalah2 yang saya hadapi sampai sekarang masih keciiill dibandingkan masalah2 yang akan saya hadapi nantinya.  Nah, untuk bisa menghandle masalah2 besar, saya harus belajar menghandle masalah2 kecil dulu toh??  Gimana nanti saya bisa mengurus puluhan perusahaan saya, kalo sekarang saja saya gak bisa mengurus satu toko yang ukurannya cuma seemprit ini??  Gimana nanti saya bisa mengelola omset perusahaan2 saya yang trilyunan, kalo sekarang saja saya gak bisa mengelola omset yang ‘cuma’ ratusan ribu??  :-)

Well… every great artist was first an amateur, right? :-D

Tuesday, 25 March 2008

Terjebak

Bukan karena Anda mengambil keputusan yang salah, tetapi karena Anda mengambil keputusan yang benar.

Kita mencoba membuat keputusan yang masuk akal berdasarkan fakta yang terpampang di depan mata.

Yang menjadi persoalan dengan keputusan yang masuk akal adalah semua orang juga berpikiran sama.


(dikutip dari buku "Whatever You Think, Think The Opposite", by Paul Arden)

Thursday, 13 March 2008

Imagination



Imagination is more important than knowledge.
Knowledge is limited.
Imagination encircles the world.

-- Albert Einstein (1879 - 1955) --